oleh dr. Meutia Ayuputeri, MRes, IBCLC

Dokter umum, Konselor menyusui

Halo Keluarga Kejora,

Tidak terasa bulan Ramadhan sudah didepan mata. Bagi anda yang ingin menjalankan kewajiban untuk berpuasa namun masih ingin menyusui si kecil, Kejora memiliki tips bagaimana cara mensiasati agar anda tetap bugar saat menyusui selama menjalankan ibadah puasa

  • Pilih menu sahur dan berbuka dengan gizi seimbang karbohidrat protein lemak dalam jumlah yang cukup. jangan lupa untuk memasukkan porsi sayur buah-buahan harian anda. menghindari makanan mengiritasi lambung seperti terlalu pedas atau berminyak.
  • Jaga asupan cairan tubuh. Tingkatkan asupan air putih 2 hari sebelum puasa dimulai. Jaga asupan cairan 2 Liter per hari selama puasa. Sumber cairan dapat diperoleh dari air putih, buah-buahan dan sari buah, sup, dll. Hal ini bertujuan agar tubuh ibu terhidrasi dengan baik pada saat mulai puasa. Dehidrasi berat memang dapat mengurangi pasokan ASI, namun puasa selama bulan Ramadhan digolongkan menjadi puasa jangka pendek. Penelitian menunjukan bahwa puasa jangka pendek tidak menurunkan pasokan ASI.
  • Untuk mengurangi hilangnya energi berlebih, kurangi aktivitas yang tidak perlu dan pajanan panas maupun sinar matahari berlebih.
  • Perhatikan pola BAB dan BAK bayi anda untuk memantau asupan cairannya. Kandungan ASI selama ibu puasa dapat mengalami beberapa perubahan, namun perubahan ini berjangka pendek dan dilaporkan tidak menimbulkan efek klinis maupun mempengaruhi pertumbuhan bayi.
  • Ibu-ibu menyusui dengan kelainan metabolisme seperti diabetes atau riwayat gula darah rendah, atau masalah kesehatan lain seperti kurang darah (anemia) dapat berkonsultasi dengan dokter. Konsultasi juga kepada dokter apabila anda memiliki pertanyaan lebih lanjut mengenai puasa dan menyusui.

414total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *