oleh Anastasia Hanifah, M.Psi.

Psikolog

Pernahkah Ayah dan Ibu Kejora mengalami hal tersebut?

Sebagai orang tua pastilah hal ini yang paling tidak diinginkan, namun terkadang orang tua lengah, sehingga hal tersebut tidak dapat dihindari. Ketika si kecil tanpa sengaja melihat orang tuanya sedang berhubungan seksual, apa saja ya yang harus dilakukan?

Yuk, simak pembahasannya!

  1. Kapan waktu yang tepat untuk menjelaskan pendidikan seksual pada si kecil?

Orang tua dapat menjelaskan pendidikan seksual pada si kecil sedini mungkin.

  • Usia 0–2 tahun, orang tua dapat mulai mengenalkan anatomi tubuh pada anak. Pengenalan anatomi tubuh dapat dilakukan saat anak sedang mandi, lalu orang tua dapat menjelaskan nama-nama anggota tubuh.
  • Usia 2–3 tahun, si kecil sudah mulai memiliki perasaan ingin tahu mengapa tubuhnya berbeda dengan anak lain, si kecil sudah mengetahui konsep anak perempuan dan laki-laki. Pada usia ini, orang tua dapat menjelaskan nama-nama anggota tubuh perempuan dan laki-laki.
  • Usia 4–5 tahun, si kecil sudah mulai menanyakan dari mana adik bayi berasal. Pada usia ini, anak sudah mulai dapat dijelaskan bahwa adik bayi tumbuh di dalam rahim dan dapat dijelaskan pula bahwa untuk membuat adik bayi dibutuhkan sperma (seperti sebuah biji kecil) yang berasal dari laki-laki dan ovum (seperti sebuah telur kecil) yang berasal dari perempuan.
  • Usia 6–8 tahun, si kecil akan bertanya lebih mendalam mengenai bagaimana adik bayi dibuat. Pada usia ini, orang tua dapat menjelaskan mengenai hubungan seksual. Bayi dibuat karena adanya hubungan seksual antara pria dan wanita, dengan cara pria memasukan penisnya ke dalam vagina wanita. Hal tersebut dilakukan ketika seseorang sudah dewasa dan menikah serta saat mereka menginginkan keberadaan adik bayi, sehingga hal ini bukan untuk anak kecil. Membaca buku bersama mengenai dari mana bayi berasal sangat penting dilakukan agar si kecil lebih mudah memahami.

Penting juga bagi orang tua untuk menanyakan pada si kecil, apa saja yang sudah mereka ketahui, sehingga orang tua tahu apa yang sebenarnya ingin diketahui si kecil dan seberapa jauh orang tua perlu menjelaskan.

  1. Bagaimana cara menjelaskan pada si kecil saat melihat orang tuanya berhubungan seksual?
  • Anak usia di bawah 3–4 tahun masih belum memiliki konsep yang jelas sehingga orang tua dapat menjelaskan bahwa ayah dan ibu berpelukan dan berciuman karena saling mencintai.
  • Anak usia di bawah 5 tahun, konsep yang dimiliki juga belum terlalu jelas, maka orang tua tidak perlu menjelaskan secara detil dan berlebihan.
  • Anak usia 5–6 tahun sudah memiliki logika berpikir yang lebih luas. Pada usia ini, akan lebih baik orang tua merespon dengan cara menjelaskan “bagaimana adik bayi dibuat” dibanding menanyakan kepada anak mengenai apa yang mereka tahu dan di mana melihat hal tersebut, hal itu justru dapat menimbulkan persepsi yang berbeda. Penting pula bagi orang tua untuk meminta maaf kepada anak akan situasi yang tidak sengaja terlihat oleh mereka, namun tidak perlu memunculkan perasaan bersalah terlalu lama karena hal tersebut akan membuat anak merasa bingung dan semakin tidak nyaman.

Kuncinya adalah bicarakan secara faktual seperti apa yang orang tua telah ajarkan kepada anak sesuai dengan usianya, terkait pendidikan seksual. Jangan menghindar dari topik dan menunggu anak terlebih dahulu mengangkat topiknya. Pastikan kepada si kecil bahwa mereka tidak membuat kesalahan saat mereka masuk ke dalam.

  1. Jika anak usia balita, akankah anak mengingatnya? Jika tidak, perlukah orang tua tetap memberi penjelasan dan bagaimanakah cara menjelaskannya?

Ya, pada usia 3 tahun anak dapat mengingat dengan baik. Orang tua dapat mengajarkan si kecil dengan menggunakan buku, hal ini akan sangat membantu. Si kecil dapat melihat gambar sambil menamai bagian tubuh sekaligus dapat melihat perbedaan antara anak laki-laki dan perempuan.

  1. Bagaimanakah sebaiknya respon orang tua saat si kecil tanpa sengaja melihat orang tuanya berhubungan seksual?

Respon orang tua sebaiknya tetap tenang, namun saat berada pada situasi tersebut sering kali orang tua merasa panik dan malu. Akan lebih baik jika orang tua meminta waktu pada anak untuk menunggu sebentar agar orang tua bersiap, terutama anak yang sudah berusia 4 tahun ke atas karena mereka sudah dapat melihat situasi secara lebih mendalam. Jika orang tua terlalu bereaksi terhadap situasi tersebut, maka anak akan merasa bahwa hal yang dilakukan oleh orang tuanya salah dan dapat menimbulkan pertanyaan serta gangguan kepercayaan.

  1. Akankah si kecil menjadi trauma dan bagaimanakah cara mengantisipasinya?

Hal ini dapat menimbulkan ketakutan pada anak terutama saat anak tidak mendapatkan penjelasan secara benar. Hal ini dapat berdampak pada pemahaman anak mengenai hubungan seksual dan pandangan anak mengenai hubungan antara laki-laki dan perempuan. Penting untuk memberikan penjelasan sesuai tahap usianya, oleh karena itu pendidikan seksual sebaiknya diberikan sedini mungkin, sehingga orang tua tahu sejauh apa pemahaman yang dimiliki si kecil. Kurangi pemikiran bahwa berbicara tentang seks kepada anak adalah sebuah hal yang tabu. Orang tua harus memahami bahwa lebih aman jika si kecil mengetahui dari orang tuanya, dibandingkan dari media atau orang lain yang mungkin dapat membuat orang tua dan anak memiliki pandangan yang berbeda.

  1. Bagi ibu menyusui, bagaimanakah agar hubungan seksual dapat aman dan nyaman walau berdampingan dengan si kecil?

Hubungan seksual dapat dilakukan saat si kecil sedang tidur, namun perlu diperhatikan juga apakah anak merasa terganggu atau tidak. Hubungan seksual juga dapat dilakukan di area sekeliling bayi, sehingga orang tua tetap dapat melihat bayi dari area jangkauan dan tidak harus satu ranjang dengan bayi yang sedang tidur. Hal tersebut juga dapat meningkatkan excitement dalam suatu hubungan, pasangan dapat mengeksplorasi kedekatan mereka, namun bayi tetap dapat dalam pengawasan.

  1. Bagaimana jika orang tua dan si kecil masih co-sleeping (tidur satu ranjang)? 

Tidur satu ranjang dengan si kecil merupakan salah satu cara untuk menjaga kedekatan orang tua dan anak. Ketika orang tua memulai pola ini, orang tua juga harus menyiapkan waktu untuk dapat membuat anak tidur secara mandiri.

  • Usia newborn-18 bulan, orang tua dapat memulai sleep training. Awalnya, orang tua dapat tidur bersama anak, saat anak sudah tertidur, pindahkan anak secara perlahan. Pertahankan kedekatan ranjang orang tua dengan anak, sehingga anak tetap dapat merasakan kehadiran orang tua. Saat anak sudah merasa lebih nyaman, ranjang dapat diberikan jarak, yang terpenting adalah anak tetap merasa aman.
  • Usia 18 bulan-4 tahun, orang tua dapat mengomunikasikan bahwa si kecil akan tidur dengan lebih baik di ranjang mereka sendiri. Sebelum anak memulai, berikan waktu kepada anak untuk memahami ide tersebut. Jangan lupa untuk memberikan hal-hal yang dapat menyemangati anak agar dapat tidur sendiri, seperti memnerikan bed sheet atau dekorasi kamar yang mereka inginkan, berikan juga positive reinforcement akan pencapaian si buah hati.
  1. Sebaiknya pada usia berapakah anak pisah tidur dengan orang tua?

Anak disarankan untuk pisah tidur dengan orang tua maksimal di usia 5 tahun. Sejak usia 4 tahun, anak dapat mulai dilatih untuk tidur di kamar sendiri, namun untuk melatih si kecil dibutuhkan sebuah proses. Proses yang dijalani dapat berbeda pada masing-masing anak, sehingga lebih baik jika orang tua dapat mengomunikasikan pada anak perihal target waktu kapan anak dapat tidur secara mandiri.

  1. Apa saja antisipasi yang dapat dilakukan agar saat berhubungan seksual dapat aman dari si kecil?

Hal-hal yang penting dipertimbangkan saat akan berhubungan seksual, seperti:

  • pemilihan waktu yang tepat,
  • pemilihan tempat yang tepat, dan
  • ketahui hal apa saja yang dapat mengganggu anak, terutama saat anak sedang tidur.

Beberapa anak sangat sensitif akan suara, sehingga penting bagi orang tua untuk mempertimbangkan hal tersebut.

  1. Apa saja yang orang tua dapat lakukan agar hal tersebut tidak terulang lagi?
  • Kunci kamar saat akan melakukan hubungan seksual.
  • Tidak melakukan hubungan seksual saat jam bermain anak atau saat anak beraktivitas, lebih baik dilakukan saat anak sedang tidur.
  • Rencanakan waktu untuk melakukan hubungan seksual, misal di saat anak sedang sleepover atau menginap.
  • Ajari anak tentang waktu privasi ayah dan ibu, seperti membiasakan anak untuk mengetuk pintu dan menunggu hingga orang tua mengizinkan masuk.

Editor: drg. Agnesia Safitri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *